Semua Punya HAK, Termasuk Kita!!!

“eeh eeeh, apa sih fungsinya kondom? Adik lahir dari mana? Masturbasi itu apaan yah?” tanya Andy polos pada temannya, Udin

“Ssssh, ngapaen nanya- nanya kayak gitu. Jangan ngomongin itu ah, kita gak punya hak tau,” jawab Udin gusar

“Hah serius? bukannya remaja udah punya hak reproduksi dan informasi seksual?” ujar Andy lagi

“Masaaaa?” tanya Udin dengan mata terbelalak

 

Kita perlu banget tahu kalo sebenernya Remaja punya hak-hak khusus tentang dirinya terutama dalam hal reproduksi dan seksualitas remaja. Mungkin yang tau baru sedikit orang aja bahwa anak mempunyai remaja yang sama besarnya dengan manusia manapun…. ciieee bahasanya…Mangkanya hal ini perlu banget diketahui oleh yang masih remaja maupun yang udah gak remaja mengingat banyak banget remaja ato orangtua yang belon menyadari hal ini. Rugi banget kan buat kita para remaja kalo gak tahu soal ini, kan???

three-happy-teens

Remaja yang berusia 12-24 taon emang kalo diibaratkan sayur, masihh ijooooo banget. Tapi plis dah, biar diibaratkan ma daun juga remaja punya perasaan bo! jadi yah jangan asal memperlakukan mereka!!! Terutama buat para orangtua yah, satu pesen aja buat anda-anda para pendahulu (maksudnya lahir duluan gituww) kita para remaja bahwa “remaja ntu sama kayak anak Cuma lebih gede dikiit aja yangmana cuma titipan, jadi sadar diri juga buat jangan terlalu ngrasa memiliki berlebihan” Ini diakui di seluruh dunia lho… namanya juga hak, berarti kan berlaku buat semua umat yang ngerasa dirinya manusia dong. Nah, Indonesia ni adalah salah satu dari 178 negara di dunia yang menandatangani rencana aksi dari konferensi Internasional kependudukan dan pembangunan (ICPD, Kairo taon 1994). Udah 12 taon yang lalu tuh..

Nah, dalam rencana aksi ICDP inilah mengisyaratkan bahwa “ Negara-negara di dunia didorong untuk menyediakan informasi yang lengkap kepada remaja mengenai bagaimana mereka dapat melindungi diri dari kehamilan tidak diinginkan, Infeksi Menular Seksual dan HIV/AIDS”. Tuh…hebatkan??? Tepuk tangan… Remaja (kalo masih ada yang belon tau) adalah seseorang yang berusia 12-24 taon (menurut PBB tuuhh). Nah karena ketidakmampuan para remaja sebagai ‘anak’ yang masih terkadang dinilai bau kencur (untung gak bau jengkol!), maka remaja-remaja itu punya hak-hak yang menjamin mereka mendapatkan informasi yang pas tentang reproduksi dan seksualitas remaja seperti yang tadi udah dijelasin (lupa?baca lagi dari awal!!hehe..) cuma biar jelas dijelasin aja kali yah….

Ini nih hak-hak reproduksi dan seksual remaja:

1. HAK UNTUK JADI DIRI SENDIRI. Ini maksudnyah bahwa kamu berhak banget membuat keputusan untuk diri kamu sendiri karena biar bagemanapun kamu adalah manusia yang utuh dan memiliki kelengkapan-kelengkapan anggota tubuh (maksudnya??). Termasuk buat mengekspresikan diri kamu, menjadi aman juga dalam menikmati seksualitas yang baik dan benar serta memutuskan sendiri apakah kamu-kamu bakal nikah ato nggak.

2. HAK UNTUK TAHU. Waahh yang satu ini yang susah, karena disini kita dikasi buat tahu apa yang namanya kesehatan reproduksi seksual termasuk Infeksi Menular Seksual. Ironisnya, hal inilah yang paling susah terlaksana. Kenapa?? Coba deh, apa kita udah ngedapetin yang namanya informasi ini dengan baik dan benar?? Belum toh??

3. HAK UNTUK DILINDUNGI DAN MELINDUNGI DIRI. Biar gimanapun bandelnya ntu remaja (cuma perumpamaan eui..) yang namanya anak manusia punya hak untuk dilindungi dari segala kekerasan ataupun tindak tidak senonoh lainnya. Nah kitalah sebagai penerus bangsa dan anda-anda sebagai penua bangsa wajib menyadari ini bersama dan ngejalaninnya juga barengan gitu yah….Perlindungan ini misalnya dalam hal kehamilan tidak diinginkan (serem gak sih kalo ngebayangin kita masih sekolah tapi harus dah nikah Cuma karena kita hamil?? Hiii…)

4. HAK MENDAPATKAN PELAYANAN. Weleh-weleh… ini yang paling harus digarisbawahi, cetak tebal, cetak miring, apalah, coz emang ini yang kayaknya masih gak disadariii banget… padahal dari semuanya ini dah yang paling penting. Remaja musti kudu harus mendapatkan pelayanan tentang reproduksi dan seksual yang ramah, friendly, menyenangkan, akurat, berkualitas dan dengan menghormati kita sebagai remaja. Kalo udah gitu sapa coba yang gak mau dikasi informasi??

5. HAK UNTUK TERLIBAT. Terakhir nih, remaja juga punya hak untuk terlibat dalam perencanaan, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi program remaja. Juga berhak ikut serta dalam membantu dan memberi pengaruh kepada pemerintah dalam pembuatan kebijakan tentang remaja. Ibarat pepatah nih, siapa yang tahu diri kita selain kita sendiri?? Siapa yang tahu remaja selain remaja sendiri?? Tul gak?? Benaaaarrr…

So, udak jelas toh kalo kita remaja juga punya hak yang harus kita dapetin dengan seimbang, rata, gak berat sebelah and sebagainya??? Dan ngerasa gak seh kalo kita emang pantes ngedapetinnya??? So pasti coz kita kan anak yang baek, pinter, manis, imut, ludcu, rajin menabung, membantu orang tua dan wiihhh, masih banyak lage dah!!! heheheheheee….., tapi jangan berbangga dulu. Tunjukkin bahwa kita juga gak sia-sia ngedapetin hak-hak itu dengan memperlihatkan ke orang banyak bahwa kita adalah remaja kreatif dan bisa berprestasi.OKE??? HIDUP REMAJA BANGSA!! HIDUP REMAJA INDONESIA!!!

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *