Skripsi, Benarkah Menyeramkan?

Keringat dingin menetes sebutir demi sebutir, telapak tangan mulai basah dan lengket, satu periode wisuda sudah terlewati, sedang periode depan jaraknya cuma tinggal sejengkal, aku menelan ludah tanda pasrah….

Itu cuma secuplik kisah kasih di kampus kuning tempatku menuntut bangku, eh ilmu. Lebih lanjutnya sih di postingan semi curhat tentang perjalanan menuntaskan skripsiku ini.

Bosen yah mosting cerita-cerita berat, kali ini aku mau cerita hal temeh remeh yang sebenarnya ga penting-penting banget untuk diceritain. Awalnya sih kupikir ngga penting, tapi begitu merasakannya, mitos ini menjadi penting, terutama untuk mahasiswa semester akhir (bahasa halus untuk dua digit) yang udah musti nyelesein skripsi.

Ga usah dijelasin lagi kan skripsi itu apa? Kita udah pada tahu kalo mau lulus dengan bergelar sarjana, yah skripsi atau tugas akhir menjadi penting (sangat penting)! – akhirnya dijelasin juga deh. Banyak orang yang menakut-nakuti mahasiswa tentang skripsi. Terutama kakak kelas yang ga lulus-lulus (biar ada temen kali yah :p). Katanya mengerjakan skripsi itu lebih susah daripada bikin candi Prambanan yang nyaris selese dalam waktu semalem (ini apaan sih). Aku sebagai orang yang optimis tentu ga percaya, come on, bikin skripsi aja loh, anggap aja bikin paper panjang, cuma minimal 50 halaman doang. Tapi kayaknya aku kualat.

Dua periode wisuda akhirnya lewat dengan gemilang lantaran terlalu menggampangkan skripsi. Kirain cuma kayak bikin kerjaan biasa yang dikebut semalem beres. Weleh, jangan harap deh, minimal 3 malem baru beres, itu belum kalo pembimbing sok sibuk alias susah ditemui (kok jadi ikut nakut-nakutin). Tapi tenaaang! tulisan ini ga berniat sama sekali untuk bikin nyali mahasiswa yang sedang nyari-nyari bahan skripsi ciut, tulisan ini bertujuan untuk membesarkan hati dan mengobarkan semangat, cuma yah latar belakangnya isi curhat dulu. hehe.

Ternyata bikin skripsi itu emang harus dimulai dari niat. Niat lulus ngga? Kalo udah niat lulus, niat nyelesein skripsi ga? Kalo niat lulus doang tapi nyelesein skripsinya setengah-setengah, ya wassalam aja, mending ngemil kacang di pojokan. Hal ini, aku alami sendiri. Lulus sih niat, segede arca lagi, cuma bikin skripsinya itu enjot-enjotan. Sekarang liat temen yudisium, kebakar pengen lulus, semangat bikin skripsi, udah kelar dua halaman, eh ditinggal maen lagi, ya kapan selesainya.

Banyak godaan yang akan datang pada saat kita bikin skripsi. WAJAR! Kayak kalo kita nahan ketawa, eh semua hal malah jadi lucu. Saat aku bikin skripsi kemarin, tiba-tiba banyak kerjaan datang, honornya pun sangat menggiurkan, karena diambil jadinya wisuda mundur dulu (meski dapet jalan-jalan sih, he). Sampe ada seorang kawan yang rada males (sama) marah-marahin aku, katanya biar wisuda bareng, dan bener deh dia wisuda duluan, beta sampai tercengang!

Padahal, waktu skripsi mulai dikerjain, ga lebih dari seminggu tuh kelar sampe bab IV,Β  cuma emang dasar males, pembimbing ga dikejar-kejar, ya lama lagi terdiam di kampus. Akhirnya dengan niat membara, skripsi kelar, kejar pembimbing. Kejar sampe dapet, terorin mereka satu-satu, sampe bosen liat muka kita. Hitunganku, setelah skripsi kelar dan bimbingan rajin, ga sampe sebulan, aku ulangi, GA SAMPE SEBULAN, itu skripsi diACC!

Setelah ACC semua lancar, ujian pun tidak sengeri yang dibayangkan, malah terkesan santai. Para penguji cuma ingin tahu apa kita emang ngerjain itu skripsi sendiri dan siapkanlah snack yang mumpuni dan cukup manusiawi karena itu mengalihkan sejenak pikiran para penguji dari melibas kita saat ujian.

Jadi niatkanlah dirimu wahai anak-anak muda harapan bangsa (ini apaaaa lagi). Kalo kita lulus cepet, ga cuma umur yang kita hemat, tapi juga duit dan kesenangan. Kobarkan niat dan tekad! Uhuuuy *lagi nunggu wisuda doang* πŸ˜€

 

11 Comments

Leave a Reply to linapw Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *